Joe Biden Dihantam Isu Rasisme

Google+ Pinterest LinkedIn Tumblr +

WASHINGTON – Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden menjadi sorotan saat berpidato di Konferensi Keamanan Munich pada hari Sabtu lalu. Biden dianggap rasis setelah banyak orang menganalisis pidatonya merasa tidak nyama setelah mendengar kata nigger atau negro.

Pernyataan Biden itu dapat didengar pada 18 menit akhir jelang pidato.

“Lihat, berbagai tantangan yang harus dihadapi Eropa dan Amerika Serikat bersama-sama sangat luas dan kompleks. Saya sangat ingin mendengar, nig**r (sic) di sini selanjutnya dari teman baik saya dan pemimpin luar biasa seperti (Kanselir Jerman Angela) Merkel tentang pemikirannya dan jalan ke depan,” ucapnya, Rabu (24/2/2021).

Seperti momen yang dikemukakan jurnalis, banyak pengguna media sosial yang merasa janggal. Beberapa orang berpendapat bahwa kesalahan itu adalah hasil dari upaya Biden untuk mengulangi kata “ingin mendengar” sekali lagi atau sekadar “mental kesalahan ketik” yang sering dia alami di masa lalu.

“Dia berkata ‘sangat ingin mendengar’. Ini benar-benar berita palsu. Saya tidak tahan Biden dan Dems tetapi orang tidak boleh berbohong, meskipun Dems telah menguasainya dengan sangat baik,” tweet seorang netizen.

Tetapi yang lain cukup yakin bahwa kesalahan itu tidak dapat diampuni: lagipula, apa yang akan terjadi jika yang membuat kesalahan itu adalah mantan presiden Donald Trump.

“Biden terpeleset dan mengatakan kata-N langsung di CNN kemarin dan di mana kemarahan dari kerumunan anti-rasisme?,” tweet seorang pengguna Twitter lainnya.

Masalahnya, ini bukan pertama kalinya ocehan Biden membuat banyak orang menuduhnya memiliki kecenderungan rasis. Pada Agustus 2019, selama pertemuan balai kota di Iowa yang diselenggarakan oleh Koalisi Asia dan Latin, Biden mengatakan bahwa anak-anak miskin sama cerdas dan berbakatnya dengan anak-anak kulit putih.

“Anak-anak kaya, anak-anak kulit hitam, anak-anak Asia – tidak, saya sungguh-sungguh, tapi pikirkan bagaimana kita memikirkannya,” lanjutnya setelah jeda singkat tetapi kata-katanya sudah melekat di pikiran.

Malangnya, manajer kampanye Biden melakukan upaya yang nahas untuk menyelamatkan situasi:

“Wakil Presiden Biden (sic) salah bicara dan segera mengoreksi dirinya sendiri selama refrein yang sering dia gunakan untuk menegaskan bahwa semua anak berhak mendapatkan kesempatan yang adil, dan anak-anak yang lahir dalam lingkungan berpenghasilan rendah sama cerdasnya dengan mereka yang lahir dari orang tua kaya,” kata wakil manajer kampanye Kate Bedingfield pada saat itu.

Beberapa bulan kemudian, Biden membuat “kesalahan” lain yang bermuatan rasial. Berbicara kepada kerumunan di Milwaukee dalam pidato Balai Kota pertamanya sebagai presiden AS, Biden menyarankan bahwa banyak anggota komunitas Hispanik dan Afrika tidak bisa mendapatkan vaksin COVID-19 karena mereka tidak tahu bagaimana cara “online” – sebuah pernyataan yang mendapat reaksi keras di seluruh dunia maya.(int/sha)

Share.

About Author

Leave A Reply