Pendukungnya Geruduk Gedung Capitol, Trump Lepas Tangan

Google+ Pinterest LinkedIn Tumblr +

WASHINGTON – Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump, yang menghadapi dakwaan atas tuduhan “menghasut pemberontakan”, membantah bertanggung jawab atas penyerbuan gedung Capitol oleh pendukungnya pada minggu lalu. Sebaliknya, ia mengatakan bahwa pidatonya saat pengepungan itu sudah tepat.

Presiden dari Partai Republik itu mengatakan kepada wartawan bahwa pidatonya sebelum serangan itu – di mana dia mendesak para pendukungnya untuk berbaris di Capitol dan berperang – telah dianalisis oleh orang lain yang tidak disebutkan namanya, yang dia katakan yakin itu “sangat tepat.”

“Jika Anda membaca pidato saya apa yang saya katakan benar-benar pantas,” katanya kepada wartawan di Pangkalan Gabungan Andrews ketika ditanya tentang tanggung jawab pribadi yang dia miliki terkait serangan 6 Januari ketika para pendukungnya menyerbu Capitol dengan anggota Kongres dan Wakil Presiden Mike Pence berada di dalamnya.

“Mereka telah menganalisis pidato saya dan kata-kata saya serta paragraf terakhir saya, kalimat terakhir saya dan semua orang berpikir itu benar-benar sesuai,” katanya sebelum menuju ke Alamo, Texas, untuk mengunjungi dan menandatangani dinding di perbatasan dengan Meksiko seperti dikutip dari Reuters, Rabu (13/1/2021).

Partai Demokrat di Dewan Perwakilan Rakyat AS berencana untuk memakzulkan Trump pada hari Rabu kecuali dia mundur atau disingkirkan sebelum itu, yang akan menjadikannya satu-satunya presiden AS yang pernah dimakzulkan dua kali.

Trump tidak menjawab pertanyaan sebelum meninggalkan Gedung Putih tentang apakah dia bertanggung jawab atas kekerasan di Capitol, yang menyebabkan kematian enam orang.

Sebaliknya, dia mengecam para pemimpin Partai Demokrat karena bergerak maju dalam pemakzulan, memperingatkan bahwa hal itu menimbulkan “bahaya yang luar biasa” bagi negara.

Partai Demokrat mengatakan pembelaan Trump atas kata-kata dan tindakannya menggarisbawahi urgensi pemecatannya dari jabatannya.

“Kurangnya penyesalan Trump hari ini memperjelas bahwa Amandamen 25 harus diserukan untuk menyingkirkannya,” tulis Daniel Goldman, penasihat mayoritas dalam penyelidikan pemakzulan pertama DPR atas Trump, di Twitter.

“Pemakzulan harus dilanjutkan dengan cepat dan setiap MOC harus berpikir keras tentang apakah dia mendukung upaya Trump untuk membatalkan pemilu dan menghasut pemberontakan di Capitol,” sambungnya.

Mantan kandidat presiden konservatif Evan McMullin mengatakan pernyataan itu sama dengan ancaman kekerasan lebih lanjut.

“Ancaman Trump akan lebih banyak kekerasan dengan memperingatkan ‘kemarahan yang luar biasa’ dan ‘bahaya yang luar biasa’ dalam menanggapi potensi pemakzulan, mekanisme penting demokrasi kita, adalah bukti lebih lanjut dari keadilan dan kebutuhannya,” katanya di Twitter.

Pernyataan Trump terbaru ini adalah yang pertama di depan umum sejak Rabu pekan lalu, meskipun ia merilis video pada hari Kamis lalu di mana dia mengutuk kekerasan tetapi tidak mengakui hasil pemilu. (ber/int)

Share.

About Author

Leave A Reply