Rekrut 1,3 Juta ASN, Wapres Ingatkan Perbaikan Kualitas dan Integritas

Google+ Pinterest LinkedIn Tumblr +

JAKARTA – Wapres Ma’ruf Amin memberikan pengarahan di rapat koordinasi rekrutmen aparatur sipil negara (ASN) 2021, Kamis (4/3). Tuntutan masyarakat terhadap kualitas birokrasi ke depan semakin tinggi. Ma’ruf mengingatkan supaya ada perbaikan kualitas dan integritas ASN yang dijaring.

Ma’ruf Amin menyampaikan tahun ini rekrutmen ASN cukup besar. Jumlahnya mencapai 1,3 juta orang. “Pertama, kita akan merekrut satu juga guru melalui skema pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK, Red),” ungkapnya.

Rekrutmen guru dalam jumlah besar itu merupakan upaya penyelesaian persoalan kekurangan guru di seluruh daerah di Indonesia. Selain itu pemerintah tahun ini juga merekrut sebanyak 300 ribu ASN formasi lainnya. Kuota sebanyak 300 ribu ini terbagi untuk PPPK dan pegawai negeri sipil (PNS). Dengan kabar ini, maka tidak benar bahwa 2021 tidak ada rekrutmen PNS baru. Tetapi Ma’ruf tidak merinci dari kuota 300 ribu itu berapa yang PPPK dan untuk PNS.

Meski jumlah ASN yang direkrut tahun ini jauh lebih besar dibandingkan tahun sebelumnya, Ma’ruf mengatakan tetap melalui pendekatan kebutuhan instansi. Selain itu, mempertimbangkan alokasi sumber daya manusia sesuai dengan keahlian yang diperlukan. Khususnya untuk mewujudkan target pembangunan nasional maupun daerah.

“Di sampaing itu juga untuk memenuhi kebutuhan penggantian ASN yang sudah pensiun,’’ katanya.

Ma’ruf berharap Kementerian PAN-RB dalam menjalankan rekrutmen ASN tahun ini sebaik-baiknya. Dia ingin pemerintahan atau birokrasi benar-benar diisi oleh talenta-talenta terbaik bangsa. Menurutnya bibit-bibit ASN unggul mampu membawa birokrasi Indonesia menjadi berkelas dunia.

Dia menegaskan bahwa ASN merupakan aset bangsa untuk menjelankan pemerintahan yang responsif dan efektif. Tuntutan masyarakat terhadap kualitas birokrasi ke depan terus berkembang. Perkara ini harus jadi perhatian bersama dalam proses rekrutmen ASN.

’’Karena rekrutmen merupakan tahap yang sangat menentukan keberhasilan kita mencapai kualitas birokrasi amsa depan,’’ jelasnya.

Dalam kesempatan itu, Ma’ruf juga menyampaikan perkembangan perampingan struktur birokrasi. Data per 26 Februari 2021 ada 76 unit kementerian dan lembaga melakukan penyederhanaan birokrasi. Serta ada 39.291 penyederhanaan struktur jabatan administrasi dan ditunjangan dengan 42 jabatan fungsional baru.

Dia mendapatkan kabar bahwa pengalihan jabatan administrasi ke fungsional di lingkungan pemerintah daerah belum dilakukan secara optimal. ’’Sesuai arahan Presiden, penyederhanaan birokrasi agar diselesaikan paling lambat 30 Juni 2021,’’ jelasnya. Baik untuk instansi pemerintah pusat maupun daerah.(int/sha)

Share.

About Author

Leave A Reply